Kamis, 29 Januari 2009

Dealing with my claustrophobia




Yap,, I was a claustrophobic! Sebelumnya, saia akan menjelaskan sedikit tentang claustrophobia.

Menurut situs wikipedia, claustrophobia berarti ketakutan akan ruang tertutup. Biasanya diklasifikasikan sebagai gangguan kecemasan (anxiety disorder) dan sering berujung pada serangan kepanikan (panic attack).

Claustrophobia biasanya mempunyai 2 gejala, yaitu ketakutan akan restriksi (maksudnya dibatasi oleh "ruang yang sempit") dan ketakutan akan mati lemas.

Gara-gara phobia yang satu ini, aku takut banget kalo disuruh naik lift... Mending aku naik tangga berjalan atau beneran naik tangga daripada harus kejebak di ruang sempit bersama orang lain... Hiiiiiiiii......... Selain itu aku jadi sering diejek "gak bakat jadi orang kaya ah kamu... masa cuma naek lift aja takut?? Hahahahahaha...."

Sebel juga sih tapi ya gimana lagi, namanya juga PHOBIA.

Mengapa saia bisa mempunyai claustrophobia? Begini ceritanya sodara2....

Kejadian pertama
Pas kelas 2 SMP, aku pernah terjebak di kamar mandi sekolah. Mana kamar mandinya gelap lagi.. Dan aku terjebak dalam waktu yang lumayan lama, gara-gara temenku gak bisa mbuka dari luar.. Menit-menit pertama sih biasa aja,, tapi lama-lama panik gitu, treak2... Ya pada akhirnya bisa dibuka sih, tapi masih aja deg2an... Hwaaa... pokoknya langsung bersumpah gak mau ke kamar mandi itu lagi!!!

Kejadian kedua
Pas jadi mahasiswa baru, pas ngumpul di rumah temenku 1 kelompok ospek. Pas liat kamar mandinya udah ragu2 gitu, kecil banget... Jadi inget kejadian pas kelas 2 SMP itu.. Tapi berhubung dah kebelet banget ya sudah lah.. Dan benar lah,, aq kejebak lagi! Nguik... Panik mode ON!! Treak2 lah diriku... Untung bisa dibuka ma pembantu temenku itu.. Dan yang menyakitkan, pembantu temenku malah cengar-cengir gak jelas gitu... ASEM!!!

Kejadian ketiga
Terlalu memalukan untuk diceritakan... Hahahaha...


Yah... begitu lah,, claustrophobiaku disebabkan oleh pengalamanku terjebak di kamar mandi.

Memalukan banget ya? Tapi itulah kenyataannya....

Eniwei, situasi yang membuat aku bisa sedikit menghilangkan phobiaku itu adalah hari2 dimana ibuku opname di Panti Rapih. Tepatnya di Carolus 532. Lantai 5. Ziiiiiiing....

Gak mungkin lah gak naek lift!!! Capek banget gila kalo ke lantai 5 gak naek lift... Lagian mana ada tangga ke lantai 5 ??? *Ada gak sih?? Sok tau banget deh ah*

Nah, pas hari kedua ibuku opname, diriku merasa haus. Timbul lah niat untuk membeli segelas kopi panas di lantai 1. Dan ternyata diriku menghadapi situasi menakutkan... Yaitu harus naek lift SENDIRIAN. Rasanya pengen nangis saat itu juga,, tapi ya masa harus nunggu orang laen naek lift juga baru naek lift??

Akhirnya saia memberanikan diri naek lift sendirian, pokoknya baca Ayat Kursi berkali-kali gitu lah... Dan ajaib,, setelah itu phobiaku mulai hilang sodara2... Mungkin memang saatnya Allah SWT mencabut phobiaku ini,, hohohohoho...

Beneran lho, mulai saat itu, phobiaku jarang kambuh. Positive thinking aja lah pokoknya. Berdoa sebelum naek lift, kalo jelek2nya kejebak (amit2 naudzubillah.....), ya tinggal telpon ato pencet bel yang ada di dalam lift.

So simple,huh?

Entah kenapa phobia yang sudah aku alami bertahun-tahun (bahkan mulai akut dan irasional sampe2 ibuku nyuruh aku dihipnoterapi segala)ku bisa menguap begitu saja...

Alhamdulillah sampai sekarang phobiaku gak menuju tingkat yang mengkhawatirkan (lagi).

I wish I won't be a claustrophobic anymore.

6 komentar:

fell.... mengatakan...

hahhahaha......

lucu2...

eh, nek pobia karo kucing jenenge opo?

Yukie mengatakan...

2 smp??? oiya... kayaknya kamu pernah kekunci di kamar mandi yg belakang itu ya? yg deket 2H (lama)???
Huikikiki

Anonim mengatakan...

wiii, lucu ceritanya. Phobia bisa dihilangkan dengan keberanian ya? Hebat. :).

Ian Herza mengatakan...

kerenn...

Anonim mengatakan...

wah jadi bener y..kata org2 utk ilangin phobia harus buat si penderita ke tempat2 tertutup..

Anonim mengatakan...

claustrophobia kan orang yang takut sama santa claus XD haha

Posting Komentar